oleh

Bupati Humbahas Pimpin Rapat Koordinasi Pertanian

-Humbahas-Dibaca : 187 Kali

HUMBAHAS, WARTATODAY.com – Bupati Humbang Hasundutan (Humbahas), Dosmar Banjarnahor menghimbau Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) dan Penyuluh Pertanian Swadaya (PPS) agar benar-benar hadir ditengah masyarakat. Sebagai PPL dan PPS harus dirasakan dampak positif kehadirannya ditengah masyarakat.

Hal tersebut disampaikan Dosmar pada rapat Koordinasi PPL dan PPS se-Kabupaten Humbahas di Pendopo Perkantoran Bukit Inspirasi, Doloksanggul, Senin (26/9/2022). Hadir pada Rapat Koordinasi ini, Asisten Administrasi dan Kesra Janter Sinaga, Asisten Pemerintahan Makden Sihombing dan Kadis Pertanian dan Ketahanan Pangan Junter Marbun.

Bupati Humbang Hasundutan menyampaikan sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo, bahwa diprediksi akan terjadi krisis pangan dunia yang disebabkan dampak pandemi covid 19, perang Rusia-Ukraina dan pemanasan global. Permasalahan inilah yang harus diantisipasi dan digunakan menjadi peluang besar untuk menghasilkan bahan pangan mengingat masyarakat Humbahas 90 persen lebih petani, lahan yang subur dan luas serta tersedianya alat dan mesin pertanian seperti excavator dan traktor.

Dalam pertemuan itu Bupati menyampaikan beberapa hal yaitu pertama PPL dan PPS agar turun ke tengah-tengah masyarakat petani untuk menyampaikan program-program pemerintah maupun menyerap aspirasi masyarakat terkait permasalahan yang dihadapi mulai dari pengolahan lahan, pertanaman, panen dan pasca panen seta pemasaran.

PPL dan PPS menyarankan petani lebih bijak memilih komoditi yang mempunyai nilai ekonomi tinggi dan berdaya saing seperti : jagung, bawang merah, kopi dan lainnya.

Kemudian, terkait dengan tingginya harga-harga pupuk kimia, Bupati menyampaikan agar PPL dan PPS dapat berinovasi di desa masing-masing dalam pembuatan dan pengolahan pupuk organik dengan memanfaatkan bahan- bahan organik yang tersedia desa.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan agar mempermudah pelayanan pengolahan lahan petani dan apabila memungkinkan pada tahun 2023 biaya pengolahan lahan diberikan gratis kepada petani yang tidak mampu.- (Rel/DS)

print

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.